Arsitektur

Proses Desain Arsitektur dan 7 Tahapannya yang Diuraikan

Proses Desain Arsitektur dan 7 Tahapannya yang Diuraikan – Apa Itu Proses Desain Arsitektur? Proses desain arsitektur yang efisien sangat penting untuk menyelesaikan proyek dengan sukses di firma arsitektur yang baik.

 

Proses Desain Arsitektur dan 7 Tahapannya yang Diuraikan

vmiredetstva – Ketika semua orang dalam tim mengikuti serangkaian langkah yang sudah diuji dengan baik, ada lebih sedikit kesalahan dan keterlambatan, ada lebih sedikit usaha yang diduplikasi, dan staf serta pelanggan merasa lebih puas.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi tujuh fase desain utama, yaitu:

Pre-Desain

Desain Skematik

  • Pengembangan Desain
  • Dokumen Konstruksi
  • Perizinan Bangunan
  • Pelelangan dan Negosiasi
  • Administrasi Konstruksi

7 Fase Proses Desain Arsitektur

  1. Pre-Desain

Proses desain arsitektur biasanya dimulai dengan langkah ini. Langkah ini adalah apa yang mahasiswa arsitektur kerjakan secara ekstensif di perguruan tinggi mereka – menghasilkan ide, membuat sketsa, dan memahami situs. Dalam praktiknya, tahap ini juga melibatkan pemahaman akan kebutuhan, kepribadian, dan gaya hidup klien. Ini menghasilkan desain yang mencerminkan individualitas Anda dengan fungsionalitas optimal.

Tujuan

Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Memahami kepribadian, gaya hidup, dan kebutuhan klien,
  • Memahami aspirasi klien untuk proyek,
  • Studi situs,
  • Menemukan struktur yang sudah ada di situs,
  • Zonasi lokal, penggunaan lahan, pembatasan, skala, bangunan sekitar, lingkungan, kondisi situs, kode bangunan, dan lain-lain.

Waktu yang Dibutuhkan

  • Tahap ini biasanya memakan waktu 2-4 minggu untuk diselesaikan.

Pengiriman

  • Program, ringkasan Zonasi, gambar kondisi eksisting.

 

  1. Desain Skematik

Sebuah rencana arsitektur dengan dimensi ruangan

Tahap berikutnya dalam proses desain arsitektur adalah menerjemahkan penelitian menjadi desain bangunan yang efisien. Ini melibatkan pengembangan proposal desain dan menyajikannya kepada klien.

Tujuan

Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Mengeksplorasi dan membuat konsep desain,
  • Membuat rencana situs, rencana lantai, dan elevasi bangunan,
  • Mengembangkan proposal desain

Waktu yang Dibutuhkan

  • Tahap ini biasanya memakan waktu 4-8 minggu untuk diselesaikan.

Pengiriman

  • Rencana situs dan lantai preliminer, Konsep eksterior (jika berlaku).
  1. Pengembangan Desain

Tahap berikutnya termasuk menghasilkan serangkaian gambar yang menjabarkan spesifikasi. Ini membantu dalam perkiraan biaya awal. Klien memberikan masukan tentang kebutuhan mereka dan menyempurnakan penempatan pintu dan jendela. Pada tahap ini, seorang insinyur struktur akan bergabung dengan tim desain untuk membantu membuat perkiraan yang lebih akurat untuk proyek.

Tujuan

Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Perkiraan biaya awal,
  • Menggabungkan perubahan klien, jika ada.

Waktu yang Dibutuhkan

  • Tahap ini biasanya memakan waktu 8-12 minggu untuk diselesaikan.

Pengiriman

  • Gambar detail, semua spesifikasi peralatan penting, jenis bahan atau finishing untuk setiap permukaan proyek.

 

Baca juga : Tahap Desain dan Pembangunan Proyek Arsitektur 

 

  1. Dokumen Konstruksi

Sebuah dokumen konstruksi arsitektur yang rinci

Tahap ini menandai dimulainya pembuatan gambar kerja. Di sini, kontraktor konstruksi internal juga akan bergabung dengan tim pengembangan.

 

Tujuan

Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Membuat set dokumen konstruksi yang tepat.
  • Menentukan semua bahan, finishing, perlengkapan, peralatan, dan peralatan.

Waktu yang Dibutuhkan

  • Tahap ini biasanya memakan waktu 8-12 minggu untuk diselesaikan.

Pengiriman

  • Gambar detail, semua spesifikasi peralatan penting, jenis bahan atau finishing untuk setiap permukaan proyek.
  1. Perizinan Bangunan

Izin Bangunan disetujui

Tahap izin bangunan melibatkan membuat set izin bangunan untuk diserahkan kepada otoritas perizinan. Kemudian set izin ini ditinjau untuk memeriksa apakah strukturnya kokoh. Tahap ini juga melibatkan penambahan informasi tambahan yang dapat membantu mendapatkan izin bangunan dan memastikan bahwa proyek mematuhi kode penggunaan lahan, bangunan, dan energi yang berlaku.

 

Tujuan

Tujuan utama dari tahap ini meliputi:

  • Membuat izin bangunan dan memastikan bahwa itu mematuhi kode penggunaan lahan, bangunan, dan energi yang berlaku.

Mendapatkannya disetujui.

Waktu yang Dibutuhkan

  • Panjangnya fase ini dapat bervariasi sangat tergantung pada yurisdiksi dan kompleksitas proyek.

Pengiriman

  • Gambar dan formulir untuk Aplikasi Izin Bangunan.
  1. Pelelangan dan Negosiasi

Dua orang saling berjabat tangan di atas meja

Proses pelelangan adalah ketika arsitek mengontrak dengan perusahaan konstruksi yang akan melakukan konstruksi sebenarnya. Kecuali dalam kasus langka ketika klien sudah memiliki perusahaan konstruksi tertentu dalam pikiran untuk proyek, arsitek memperkenalkan klien dengan perusahaan konstruksi. Setelah itu, perusahaan konstruksi menghubungi klien.

Hari ini, bagaimanapun, praktik BIM telah membuatnya mungkin bagi pertemuan dan praktik perencanaan ini menjadi lebih efisien. Klien, arsitek, dan perusahaan konstruksi sekarang dapat berada di halaman yang sama setiap saat, berkat BIM.

 

Baca juga : Dampak Teknologi 5G Terhadap Lingkungan

 

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana anda bisa memperluas konten dengan menyertakan informasi tambahan tentang setiap fase dalam proses desain arsitektur. Misalnya, dalam tahap Pre-Desain, Anda dapat memberikan contoh lebih rinci tentang apa yang terlibat dalam studi situs, termasuk bagaimana analisis topografi dan pemetaan mungkin dilakukan untuk memahami karakteristik lahan. Anda juga bisa menjelaskan lebih lanjut tentang peran wawancara awal dengan klien untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang kebutuhan mereka.

Di tahap Desain Skematik, Anda bisa menambahkan informasi tentang berbagai alat dan teknik yang digunakan oleh arsitek dalam menghasilkan proposal desain, seperti diagram bubble untuk merencanakan tata letak ruang, atau sketsa tangan untuk mengeksplorasi bentuk dan proporsi.

Pada tahap Pengembangan Desain, Anda dapat memperluas tentang bagaimana arsitek bekerja dengan insinyur struktural untuk memastikan keberlanjutan desain dan memperhitungkan elemen struktural dalam penyesuaian desain.

Dalam Dokumen Konstruksi, Anda dapat menjelaskan proses detail lebih lanjut yang terlibat dalam menghasilkan gambar konstruksi, seperti penentuan detail konstruksi, spesifikasi material, dan koordinasi dengan kontraktor untuk memastikan pemahaman yang jelas tentang setiap aspek proyek.

Saat membahas tahap Perizinan Bangunan, Anda bisa menambahkan informasi tentang proses perizinan yang berlaku di berbagai yurisdiksi, serta peran arsitek dalam memfasilitasi proses perizinan dengan menyediakan dokumen yang diperlukan dan berkomunikasi dengan badan perizinan.

Dalam tahap Pelelangan dan Negosiasi, Anda bisa menjelaskan lebih lanjut tentang peran arsitek dalam memfasilitasi hubungan antara klien dan kontraktor, serta bagaimana mereka dapat membantu dalam proses penawaran dan negosiasi untuk mencapai kesepakatan yang menguntungkan untuk semua pihak terlibat.

Dengan menambahkan informasi tambahan seperti ini, Anda dapat memperluas konten artikel dan memberikan pembaca pemahaman yang lebih komprehensif tentang setiap tahap dalam proses desain arsitektur.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 weeks ago

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat - Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa…

2 weeks ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

3 weeks ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

3 weeks ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

3 weeks ago

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk…

3 weeks ago