Arsitektur

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk semua orang. Lebih tepatnya, tidak semua orang berpikir bahwa mereka harus menjadi seorang arsitek. Faktanya, arsitektur bisa menjadi lebih dari sekedar pekerjaan atau profesi, tapi lebih seperti gaya hidup. Sayangnya, dalam banyak situasi, kartu tersebut tidak menguntungkan arsitek.

 

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

vmiredetstva – Minggu lalu saya menyebutkan mengapa Anda harus menjadi seorang arsitek. Agar semuanya tetap seimbang, berikut…

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

1. Gelasnya selalu setengah kosong.

Beginilah cara arsitektur diajarkan. Selalu ada lebih banyak hal yang dapat Anda lakukan, lebih banyak hal yang dapat Anda coba, dan cara untuk melakukannya dengan lebih baik.

Proyek Anda tidak akan pernah selesai.

Banyak orang belajar sejak dini bahwa mereka mencurahkan hati dan jiwa mereka ke dalam sebuah proyek, itulah sebabnya mengapa sangat sulit menerima kritik.

Salah satu kunci untuk melewati hal ini adalah belajar menjauhkan diri dari “pekerjaan”. Ini membantu Anda membayangkan pekerjaan Anda memiliki kehidupannya sendiri. Yang dikritik adalah karyanya, bukan Anda secara pribadi.

Mungkin terdengar konyol, tapi itulah sebabnya banyak mahasiswa arsitektur tidak berhasil melewati tahun pertama mereka.

2. Saya menjadi sangat bersemangat ketika saya dapat memberi tahu orang-orang bahwa saya adalah seorang arsitek.

Berkat Ayn ​​Rand, banyak orang (di luar industri) yang tentu saja lebih menyukai citra sang arsitek.

Tentu saja, mungkin keren menyebut diri Anda seorang arsitek dalam situasi tertentu. Namun, jika ini terlalu penting bagi Anda, Anda mungkin tidak ingin menjadi seorang arsitek.

Saat-saat ketika Anda terlihat keren karena Anda seorang arsitek jauh lebih berharga daripada momen-momen memalukan ketika Anda bekerja lama dan keras serta ditantang oleh kontraktor, peninjau rencana, dan klien yang sulit.

Orang-orang sukses dalam profesi ini lebih menghargai penyelesaian pekerjaan daripada pengakuan.

Menjadi seorang arsitek hanya jika Anda benar-benar mempunyai passion terhadap pekerjaan. Bukan karena ingin tampil keren di pesta. Jika Anda tidak menjadi seorang arsitek, Anda justru akan menghadiri lebih banyak pesta.

 

Baca juga : Alasan Utama untuk Belajar Gelar Arsitektur 

 

3. Pekerjaan konstruksi umumnya tidak dibayar dengan baik.

Dibandingkan dengan profesi lain, arsitektur berkinerja sangat buruk dalam analisis biaya-manfaat. Gaji awal setelah lulus kuliah selalu sangat rendah dan membutuhkan banyak waktu lembur.

Banyak arsitek tidak benar-benar menghasilkan uang sampai mereka memiliki pengalaman, mendapatkan lisensi, dan mulai membuahkan hasil. Ini biasanya memakan waktu 5 hingga 10 tahun setelah kuliah.

Saya pernah melihat orang-orang dengan profesi lain mendapat bayaran dua kali lipat dari arsitek meskipun mereka bekerja lebih sedikit dan berpendidikan lebih rendah.

Menjadi seorang arsitek adalah gaya hidup yang sangat berbeda.

Apakah Anda seorang arsitek yang buruk atau tidak, itu juga soal sikap. Tidak semua arsitek ditakdirkan bangkrut. Ada banyak cara untuk keluar dari situ. Memikirkan bagaimana agar tidak menjadi arsitek yang buruk mungkin merupakan tantangan desain terbesar Anda. Tempat yang bagus untuk memulai adalah mempelajari manajemen bisnis dan kewirausahaan serta mempelajari cara menjual jasa konstruksi.

4. Kebanyakan Arsitek Bukan Arsitek

Kenyataan pahit menjadi seorang arsitek adalah Anda menghabiskan waktu bertahun-tahun di universitas dan membayangkan diri Anda sebagai “arsitek bintang” dalam gelembung akademis imajiner. Siswa merancang semua jenis bangunan dan membuat semua jenis keputusan bisnis, namun mereka tidak pernah benar-benar menghadapi kenyataan pahit mengenai biaya, peraturan, kemampuan membangun, dan respons masyarakat.

Setelah lulus dari sekolah arsitektur, sebagian besar lulusan bekerja di bidang dokumentasi suatu perusahaan, hanya melaksanakan keputusan manajemen untuk orang lain, daripada mengambil keputusan. Di dunia nyata, sebagian besar waktu Anda dihabiskan untuk melaksanakan proyek, bukan merancangnya.

Sisi positifnya, Anda bisa belajar banyak dengan menerapkan desain orang lain. Berada di garis depan, menangani semua detail yang sulit, akan mempersiapkan Anda untuk menjadi pengambil keputusan di masa depan sebagai seorang pemimpin.

5. Kamu tidak pandai matematika

Arsitek harus selalu melakukan perhitungan di kepala tanpa menggunakan kalkulator. Contoh:

5′-9″ + 6′-4″ + (3) Berapa lebarnya 2 x 8?

Jika Anda sudah kesulitan dengan matematika dan perhitungan, Anda akan diberi imbalan berupa kalkulus, fisika, statika, dan struktur umum yang tak ada habisnya. Setelah menyelesaikan kursus ini, Anda akan belajar cara menghitung balok, lantai, dan kolom yang terbuat dari kayu, baja, dan beton.

Arsitek melakukan perhitungan cepat sepanjang hari. Jika Anda tidak pandai matematika, arsitektur mungkin tidak cocok untuk Anda.

Ah, 12′-5 1/2″.

6. Usaha dihargai lebih dari bakat

Seringkali menyumbang 75% pertarungan. Orang yang setengah berbakat seperti Anda akan bekerja tiga kali lebih keras hanya untuk meningkatkan standar. Mereka dibayar, membangun gedung, dan sering kali kinerjanya lebih baik dari Anda.

Arsitektur adalah salah satu profesi yang paling kompetitif. Ini dimulai saat Anda mendaftar ke sekolah arsitektur dan tidak pernah berhenti.

Banyak orang memiliki banyak energi kreatif dalam diri mereka yang dapat dilepaskan dalam lingkungan yang kompetitif. Banyak orang yang terkejut dengan apa yang bisa mereka lakukan sebagai seorang desainer jika mengikuti sebuah kompetisi.

 

Baca juga : Rekomendasi Buku Belajar Bahasa Korea

 

7. Jangan pernah mempertimbangkan untuk menyebut diri Anda seorang arsitek sampai Anda memenuhi semua persyaratan perizinan.

Apakah ada orang yang menginginkan orang yang tidak memenuhi syarat untuk membangun gedungnya? Inilah sebabnya mengapa proses perizinan ada. Proses perizinannya panjang, ekstensif, dan sangat diatur. Berfokus pada pemahaman dan perlindungan kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan masyarakat.

Gelar arsitektur yang mewah dan mahal tidak memberi Anda hak untuk menyebut diri Anda seorang arsitek. Selain itu, mereka tidak diizinkan memberikan layanan arsitektur kepada klien. Di Amerika Serikat, menyebut diri Anda seorang arsitek adalah tindakan ilegal sampai Anda memenuhi semua persyaratan dan lulus ujian arsitek.

Setelah kuliah, Anda dapat menyebut diri Anda seorang desainer, manajer proyek, dll. selama jabatan Anda tidak menyertakan kata “arsitek”. Siapapun dapat mengerjakan suatu proyek bangunan di bawah pengawasan seorang arsitek bersertifikat yang dianggap sebagai arsitek. Artinya, Anda akan bertanggung jawab jika bangunan tersebut runtuh.

Jika Anda terlibat dalam jasa desain yang termasuk dalam bidang arsitektur atau praktik sebagai arsitek, Anda mungkin akan dikenakan sanksi oleh dewan lisensi profesional negara bagian Anda. Kami sangat menyarankan agar Anda memeriksa batasan apa yang berlaku di negara bagian Anda saat menyediakan layanan desain sebagai arsitek tidak berlisensi.

Selalu ada banyak kontroversi mengenai topik ini.

Setelah melalui proses sulit untuk menjadi seorang arsitek yang berkualitas, pendapat saya berubah. Sangat jelas bagaimana dan mengapa peraturan ini ada. Arsitek mempunyai tanggung jawab besar untuk melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan masyarakat. Istilah “arsitek” harus dilindungi dengan cara yang sama seperti istilah “dokter”, “pengacara”, atau “petugas polisi”.

8. Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berpikir seperti seorang pengacara daripada berpikir seperti seorang arsitek.

Serangkaian rencana dan spesifikasi yang diberi stempel dianggap sebagai dokumen hukum yang memberikan instruksi kepada kontraktor untuk melaksanakan pekerjaan. Kumpulan gambar yang ceroboh dan penuh kesalahan dapat menjadi mimpi buruk terburuk bagi seorang arsitek selama konstruksi.

Kontraktor yang pernah bekerja dengan saya sangat ahli dalam menemukan kesalahan kecil (atau cara menemukan kesalahan) dalam gambar arsitek dan mengubahnya menjadi pesanan perubahan yang sangat mahal bagi pembangun.

Gambar dan spesifikasi tidak pernah sempurna. Ada juga sedikit ruang untuk kesalahan. Saat membuat gambar konstruksi (menginstruksikan kontraktor), Anda menghabiskan banyak waktu meninjau gambar dan spesifikasi untuk memastikan ruang lingkup pekerjaan kontraktor ditentukan dengan jelas.

Masalah selalu terjadi disetiap proyek. Segalanya menjadi kacau. Itulah sifat pekerjaannya.

Hikmahnya adalah jika segalanya tidak berjalan baik, tidak ada yang belajar apa pun. Dengan mengalami proyek bermasalah, Anda akan belajar bagaimana menghindari masalah tersebut dan menanganinya secara efektif. Arsitek yang baik adalah seorang yang obsesif, sistematis, dan metodis dalam membuat serangkaian gambar konstruksi.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 weeks ago

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat - Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa…

2 weeks ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

3 weeks ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

3 weeks ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

3 weeks ago

Alasan Utama untuk Belajar Gelar Arsitektur

Alasan Utama untuk Belajar Gelar Arsitektur - Bayangkan mengerjakan sebuah proyek dan berbulan-bulan atau bertahun-tahun…

3 weeks ago