Arsitektur

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat – Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa menjadi indah, menarik, mudah diakses, dan tahan lama. Kita juga tahu bahwa teknologi ini berkelanjutan, terjangkau, fungsional, dan bertanggung jawab secara sosial.

 

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

vmiredetstva – Tapi apa yang membuatnya hebat? Arsitektur yang hebat dapat membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dengan menciptakan pengalaman positif. Dengan kata lain, desain yang hebat tidak hanya mengubah ruang, tetapi juga dapat mengubah pengalaman kita terhadap dunia dan menghubungkan kita pada tingkat emosional.

Arsitek dan desainer interior menggunakan teknik inovatif dan sentuhan filosofi kuno untuk menciptakan pengalaman unik ini. Berikut enam cara yang terbukti untuk mengubah desain arsitektur dari bagus menjadi hebat.

1. ARSITEK YANG TAK TERLIHAT

Salah satu cara untuk mengubah sebuah desain dari bagus menjadi hebat adalah dengan menyingkirkan desainernya.

Dalam kasus arsitektur dan desain interior yang hebat, desainer bukanlah pusat pekerjaannya. Fokusnya adalah pada pengguna akhir, pengalaman mereka di bidang tersebut. Berbeda dengan seniman, arsitek hebat tidak bisa egois dan mendesain sendiri. Mereka harus memecahkan masalah, memenuhi kebutuhan dan membuat rencana untuk orang lain.

Sayangnya, banyak arsitek tidak dapat menahan godaan untuk menjadi protagonis dalam karya mereka, berusaha menonjol dan mendapatkan pengakuan atas karya mereka, sementara kritikus sering mengabaikan aspek kemanusiaan dari bangunan dan hanya fokus pada bentuk. Dalam menulis kritik yang berpengaruh, mereka mengabaikan untuk mengkaji bagaimana bangunan membentuk pengalaman manusia, bagaimana orang berhubungan dengan bangunan tersebut.

Misalnya, Museum Solomon R. Guggenheim di New York, dirancang oleh Frank Lloyd Wright. Museum ini jelas dimaksudkan untuk menjadi sebuah karya seni tersendiri, seorang protagonis. Keberhasilannya sebagai karya seni ikonik tidak dapat disangkal, namun sebagai museum, museum tidak mempertimbangkan pengalaman pengguna dan seni yang ditempatkannya, sehingga terlalu menarik perhatian pada dirinya sendiri dan menjadikan arsiteknya, dibandingkan pengalaman pengunjung atau karya seninya. itu sendiri, fokusnya

 

Baca juga : Bobot Garis dalam Arsitektur

 

2. Pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan

Pernahkah Anda memasuki lobi hotel, restoran, atau gedung perkantoran dan tiba-tiba merasa nyaman? Anda tidak dapat menjelaskannya, tetapi ada sesuatu di ruangan ini yang menghubungkan Anda. Mungkin Anda tergerak oleh cahaya atau suara, warna atau pengaturan. Mungkin sesuatu dalam keadaan itu memicu ingatan dan segera menenangkan tubuh. Inilah kekuatan desain.

Disadari atau tidak, kita selalu berinteraksi dengan lingkungan sekitar, yang dapat berdampak positif atau negatif terhadap kenyamanan, suasana hati, bahkan kesehatan kita. Selain tidak membahayakan lingkungan atau mengonsumsi sumber daya alam, prinsip desain berkelanjutan juga memperhatikan kesejahteraan dan kenyamanan penghuninya.

Orang-orang tinggal di dalam gedung. Mengabaikan kualitas ruang dalam ruangan ini dapat merusak kualitas bangunan yang sedang dibangun dan kualitas hidup penghuninya secara signifikan. Desain yang baik membentuk bangunan sesuai dengan kebutuhan dan kehidupan penghuninya.

DESAIN HIJAU

Arsitektur ekologis atau berkelanjutan telah menjadi populer selama 25 tahun terakhir – desainer telah menggunakan bahan bangunan ekologis dan praktik konstruksi serta elemen tak berwujud seperti cahaya, udara, panas, dan suara untuk meminimalkannya. konsumsi energi dan memaksimalkan kenyamanan penumpang. dan kesejahteraan. Misalnya, cahaya alami dapat membantu pemulihan pasien di rumah sakit, siswa berprestasi lebih baik di sekolah, dan produktivitas karyawan di kantor. Dengan menggunakan teknik pencahayaan alami, arsitek dan desainer interior dapat menghemat energi, meningkatkan kualitas lingkungan visual, mengurangi biaya operasional dan meningkatkan kualitas hidup, efisiensi dan kepuasan secara keseluruhan.

KESEJAHTERAAN DAN KENYAMANAN MANUSIA

Kesejahteraan dalam arsitektur dan desain interior berarti fungsionalitas suatu ruang yang (1) tidak mengurangi dan/atau (2) menunjang kesehatan emosional, mental, dan fisik seseorang. . penghuni, mengikuti standar tertentu dalam hal kenyamanan termal, pencahayaan dan kualitas udara dalam ruangan. , kenyamanan akustik, penataan, furnitur dan keserasian desain.

3. LANSKAP DAN PROPORSI

Dari Vitruvius hingga Palladion, Vignola hingga Corbusier, arsitek hebat selalu memahami pentingnya skala dan proporsi manusia dalam arsitektur. Arsitektur yang hebat merespons dan meningkatkan aspek sensual tubuh manusia dan pada dasarnya bertindak sebagai perpanjangan darinya. Skala dan proporsi yang tepat dapat menjadi pembeda antara desain yang bagus dan bagus.

Dalam arsitektur, skala dan proporsi mengacu pada bagaimana bagian-bagian suatu proyek berhubungan dengan ukuran tubuh manusia, satu sama lain, dan keseluruhan. Elemen desain ini dapat mempengaruhi perasaan kita dalam sebuah ruangan. Apakah kita memandang suatu ruang sebagai besar atau kecil, lebar atau sempit, bergantung pada bagaimana kita memandang ruang tersebut dalam kaitannya dengan ukurannya.

Arsitek menggunakan sistem proporsional seperti aturan emas (ditemukan di alam dan musik) untuk mengembangkan desain yang sesuai dengan sosok manusia. Dengan memberikan dimensi manusia pada suatu ruang, arsitek dapat meningkatkan kemungkinan kita merasa nyaman di ruang tersebut karena persepsi kita didasarkan pada ukuran tubuh kita sendiri.

4. HIERARCHY

Hierarki arsitektur diartikan sebagai pengkategorian kepentingan atau pentingnya suatu bentuk atau ruang berdasarkan ukuran, bentuk atau susunannya dalam kaitannya dengan bentuk dan ruang lain dalam suatu organisasi. Dengan kata lain, hierarki menjelaskan mengapa beberapa komponen struktural disorot dan memiliki bobot visual lebih besar dibandingkan komponen lainnya.

Desainer membuat hierarki dengan membuat tema komposisi yang konsisten dan kemudian memecahnya menggunakan bentuk, ukuran, warna, atau penempatan strategis yang unik untuk menunjukkan komponen mana yang harus diperhatikan oleh pemirsa.

Bagi desainer, hierarki mungkin merupakan ilmu, namun bagi kami, hierarki bersifat intuitif. Saat Anda melihat atau memasuki sebuah bangunan yang dirancang dengan baik, entah bagaimana kita tahu ruangan mana yang primer atau sekunder, ke arah mana koridornya mengarah, ke mana harus melihat dan berjalan. Arsitektur yang hebat itu intuitif.

 

Baca juga : Rekomendasi Novel dan Buku tentang Wanita

 

5. SENSE OF PLACE

Arsitektur yang hebat memiliki sense of place yang kuat. Ini mengekspresikan identitas dan memancarkan budaya dan karakter. Ini mengacu pada hubungan yang dimiliki orang-orang dengan suatu tempat. Membangun pengetahuan lokasi dapat memberi tahu Anda di mana Anda berada.

Rasa tempat adalah salah satu karakteristik arsitektur yang paling penting. Agar sebuah proyek memiliki kesan yang baik, arsitek harus mengambil isyarat dari komunitas, bukan hanya mengikuti dorongan kreatif mereka sendiri. Mereka harus mengidentifikasi ciri-ciri fisik dan non-wujud dari komunitas tersebut dan menemukan cara untuk melestarikan apa yang paling dihargai oleh penduduknya.

Sayangnya, banyak arsitek merancang bangunan megah untuk mendapatkan pujian dari para kritikus yang melihat bangunan sebagai objek ruang dan bukan sebagai tempat interaksi sosial yang bermakna. Bangunan-bangunan baru ini cenderung memenangkan penghargaan arsitektur dan desain terbanyak, meskipun tidak memiliki kesan tempatnya dan sering kali mengurangi ruang di sekitarnya. Mereka mungkin bagus, tapi tidak hebat.

Jika Anda bepergian keliling dunia dan ingin mengambil gambar, hindari memotret di pusat perbelanjaan atau di dalam mobil sewaan. Anda dapat melihatnya di depan sebuah bangunan yang memiliki kesan tempat yang kuat dan menunjukkan lokasi Anda, proyek perumahan menyatu dengan lingkungannya, mengingatkan pada struktur kolonial Spanyol tahun 1920-an yang menjadi ciri kawasan perkotaan Puerto Riko ini.

6. ARSITEKTUR KONTEKSTUAL

Arsitektur yang hebat bersifat kontekstual. Bereaksi terhadap lingkungan, area dan kondisi sekitar.

Bangunan tidak ada secara terpisah. Konteks mengacu pada elemen eksternal yang mempengaruhi bangunan dan struktur lainnya. Elemen-elemen tersebut bersifat fisik, seperti jalan, jembatan, bangunan lainnya, dan non-fisik, seperti isu iklim, budaya, ekonomi, dan politik.

Untuk membuat desain yang sukses, arsitek harus terlebih dahulu memahami kekuatan kontekstual di sekitarnya. Misalnya, rumah di daerah tropis menawarkan kemungkinan dan tantangan desain yang berbeda dibandingkan rumah di kota Skandinavia. Konteks menentukan gaya arsitektur, pilihan bahan bangunan, dan tata letak situs.

Arsitektur kontekstual mendorong kesinambungan antara proyek konstruksi arsitek dan kondisi lokal. Hal ini juga meningkatkan pengalaman orang-orang di dalam dan sekitar bangunan ini, yang merupakan arsitektur hebat—pengalaman yang mengubah cara kita memandang dunia.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 weeks ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

3 weeks ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

3 weeks ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

3 weeks ago

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk…

3 weeks ago

Alasan Utama untuk Belajar Gelar Arsitektur

Alasan Utama untuk Belajar Gelar Arsitektur - Bayangkan mengerjakan sebuah proyek dan berbulan-bulan atau bertahun-tahun…

3 weeks ago