Arsitektur

Inovasi Dalam Teknologi Arsitektur Mengubah Industri

Inovasi Dalam Teknologi Arsitektur Mengubah Industri – para profesional AEC sangat menyadari tantangan lingkungan binaan. Merupakan fakta umum bahwa industri konstruksi merupakan konsumen material terbesar dan bertanggung jawab atas 40 persen emisi karbon dioksida. Pekerjaan konstruksi juga menghasilkan limbah dalam jumlah besar dan dapat memperoleh manfaat besar dari prinsip desain melingkar.

 

Inovasi Dalam Teknologi Arsitektur Mengubah Industri

vmiredetstva – Hampir tiga perempat dari seluruh proyek konstruksi melebihi anggaran, dan hampir separuh biaya konstruksi merupakan biaya overhead. Di dunia yang serba cepat dengan banyak tantangan, teknologi dan digitalisasi berusaha memberikan solusi penting.

Industri konstruksi dikenal lambat dalam beradaptasi dengan gelombang digitalisasi yang menyebar di berbagai sektor. Pada tahun 2015, McKinsey’s menerbitkan indeks digitalisasinya dan menempatkan industri desain dan konstruksi di peringkat teratas digitalisasi. Tenaga kerja di industri konstruksi semakin menua, permintaan dan kompleksitas proyek meningkat, dan produktivitas pekerja menurun. Meskipun industri ini dilanda keengganan dan ketidakpastian, upaya digital terus meningkat.

Apa yang dimaksud dengan teknologi arsitektur?

Industri konstruksi dikenal lambat beradaptasi terhadap gelombang digitalisasi yang menyebar di berbagai sektor. Pada tahun 2015, McKinsey’s menerbitkan indeks digitalisasinya dan menempatkan industri permesinan dan konstruksi pada puncak digitalisasi. Tenaga kerja di industri konstruksi semakin menua, permintaan dan kompleksitas proyek meningkat, dan produktivitas pekerja menurun. Meskipun industri ini dilanda keengganan dan ketidakpastian, upaya digital terus meningkat.

 

Baca juga : Kemajuan Teknologi Teknis Terkini Dalam Arsitektur 

 

Apa yang dimaksud dengan teknologi arsitektur?

“Seiring dengan meningkatnya jumlah dan kompleksitas teknologi, disiplin konstruksi mulai terfragmentasi,” tulis Stephen Emmitt, mengutip permulaan disiplin baru dalam bukunya “Teknologi Arsitektur: Penelitian dan Praktik.” Emmitt membahas hubungan antara desain dan teknologi. , membawanya kembali ke Revolusi Industri. Penemuan bahan bangunan seperti baja dan beton bertulang serta perangkat mekanis seperti elevator memengaruhi teknologi dalam arsitektur abad ke-21.

Beberapa ahli memperkirakan lahirnya teknologi arsitektur dimulai pada zaman teori Vitruvian. tema Klasifikasi jenis bangunan, gaya, bahan, dan teknik konstruksinya berdampak signifikan terhadap perkembangan banyak disiplin ilmu, termasuk teknik sipil, teknik struktur, teknik arsitektur, dan praktik lainnya.

Bahan penyusun utama adalah batu bata, batu, kayu, dan baja. Bahan yang digunakan hingga pergantian abad ke-20. Metode konstruksi didasarkan pada tenaga kerja manual, peralatan yang kurang canggih, dan material yang dibawa secara lokal. Teknik konstruksi saat ini jauh lebih kompleks, karena dinding, lantai, dan atap suatu bangunan terbuat dari berbagai komponen dan lapisan. Seiring berkembangnya metode arsitektur, peralihan ke desain dengan teknologi sangatlah penting.

Teknologi mengubah industri arsitektur

Teknologi secara radikal mengubah industri AEC seperti yang kita ketahui. Desain berbasis data memungkinkan bangunan dibangun sehingga data pengguna dan konteks dapat diakses secara efisien untuk mencapai metrik kinerja. Pendekatan ini memungkinkan pembangunan gedung yang lebih efisien, pengambilan keputusan yang lebih cepat, dan kenyamanan bagi penghuni. Data menjadi tulang punggung proses desain WeWork. Keputusan mengenai lokasi konstruksi baru, kedekatan dengan fasilitas, tatanan bangunan, dan desain interior dipandu oleh informasi yang diperoleh.

Model bisnis arsitektur tradisional, metode penyampaian, dan sistem komunikasi terus berorientasi pada persyaratan tertentu dan hasil yang ketinggalan jaman. Akibatnya, layanan arsitektur kesulitan untuk meningkatkan skala sambil mempertahankan kualitas dan jadwal proyek. Teknologi seperti BIM dan alat visualisasi telah menjadi praktik umum di industri ini. Alih-alih mengubah proses desain secara mendasar, mereka secara bertahap meningkatkan layanan desain dan model bisnis yang ada.

 

Baca juga : Apa itu 5G dan Mengapa Itu Penting

 

Meskipun ribuan model bisnis baru dapat dibuat, industri kini melihat pentingnya proyek yang berfokus pada penyediaan bangunan sesuai pesanan. – seperti Blockable dan Wikihouse, yang menghadirkan proses konstruksi menyeluruh – seperti WeWork dan Katerra – dan menciptakan pasar data untuk industri AEC – seperti Hypar dan BuildX.

Teknologi juga mendemokratisasi desain, menjadikannya dapat diakses oleh khalayak yang lebih luas. . Dengan mengotomatisasi dan menyelesaikan tugas-tugas tradisional dalam proses desain, biaya operasional berkurang, membuat layanan desain lebih terjangkau. Di masa depan, warga negara mungkin memiliki kekuatan untuk mempengaruhi desain dan perencanaan kota melalui data pengguna, sehingga mengubah model top-down yang menjadi dasar pembangunan banyak kota.

Teknologi tidak hanya mengubah bidang arsitektur, namun juga peran kota. kota. seorang arsitek Praktisi yang tertarik pada desain, gambar, dan detail lebih banyak terlibat dalam aktivitas konstruksi, produksi, dan proses. Pakar teknik arsitektur memanfaatkan pengetahuan ahli desain bangunan, baik dari segi proses maupun produk akhirnya. Mereka dengan sempurna menggabungkan upaya dunia teknik dan desain serta mempromosikan pemikiran holistik dan menghubungkan ide-ide konseptual dengan pelaksanaan desain.

Teknologi memerlukan keterampilan baru yang melintasi berbagai disiplin ilmu seperti analisis data, pengkodean, dan visualisasi. Peran arsitek semakin meluas sehingga mudah berkolaborasi dengan industri pendukung. Berkat teknologi, data dan kinerja hidup berdampingan dengan intuisi dan kreativitas dalam proses desain. Digitalisasi membantu mengoptimalkan alur kerja tradisional dengan mengotomatiskan tugas yang berulang dan membagi tugas menjadi keterampilan khusus. Oleh karena itu, perencanaan dilibatkan dalam setiap fase siklus hidup bangunan, tidak hanya di awal saja.

Seiring dengan percepatan digitalisasi, industri ini sedang menuju masa depan di mana data kinerja setiap bangunan tersedia, pengetahuan profesional bersumber terbuka dan dikodifikasi, dan desain bekerja pada platform yang dapat dioperasikan. Orang-orang yang tinggal di lingkungan binaan memiliki kekuatan lebih besar untuk mempengaruhi rencana pembangunan. Oleh karena itu, para desainer harus lebih aktif dan menggunakan pandangan kritis agar arsitektur dan desain tetap sesuai dengan prinsipnya. Tantangan besar berikutnya bagi industri arsitektur adalah memastikan bahwa teknologi disruptif memungkinkan terciptanya tempat dan ruang publik.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 months ago

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat - Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa…

2 months ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

2 months ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

2 months ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

2 months ago

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk…

2 months ago