Arsitektur

Gaya Arsitektur Paling Populer dalam Sejarah

Gaya Arsitektur Paling Populer dalam Sejarah – Arsitektur adalah istilah yang mencakup seni dan teknik yang diperlukan untuk merancang bangunan. Proses mendasar ini diselesaikan sebelum tahap konstruksi dimulai, dan telah menghasilkan sejumlah gaya arsitektur sepanjang sejarah yang terlihat sangat berbeda satu sama lain, sehingga mencapai tujuan bersama untuk melindungi manusia dari elemen-elemen yang mereka perlukan untuk tinggal dan bekerja.

 

Gaya Arsitektur Paling Populer dalam Sejarah

vmiredetstva – Lingkungan binaan adalah permadani yang kaya dan beragam dari gaya desain dan pergerakan arsitektur yang tumpang tindih yang terkadang berlangsung selama berabad-abad dan sering kali bermigrasi ke seluruh dunia, beradaptasi dengan iklim, lanskap, dan budaya yang berbeda.

Ringkasan ini mencakup gaya arsitektur paling populer dalam sejarah, mulai dari bangunan Yunani dan Romawi kuno hingga arsitektur modern saat ini.

Arsitektur klasik

Istilah umum yang mengacu pada gaya bangunan dari Yunani kuno dan Roma. Arsitektur klasik telah mempengaruhi tren desain selanjutnya di seluruh dunia selama berabad-abad, termasuk arsitektur Neoklasik dan Kebangkitan Yunani. Beberapa bangunan paling terkenal di dunia modern didasarkan pada desain Yunani dan Romawi kuno. Arsitektur klasik berfokus pada simetri dan proporsi; kolom dengan detail Doric, Ionic atau Corinthian; penggunaan material seperti marmer, batu bata dan beton; dan motif desain klasik seperti cetakan, atap pelana, kotak atap, sekeliling pintu dekoratif dan cornice rusak di atas pintu depan.

Meskipun arsitektur klasik sebagian besar digantikan oleh modernisme dan arsitektur kontemporer pada abad ke-20, arsitektur klasik terus dibangun dengan gaya yang dikenal sebagai “Klasikisme Baru”.

Arsitektur Tudor

Arsitektur Tudor muncul di Inggris selama era Tudor, yang dimulai pada tahun 1485, dan membangkitkan pondok dongeng dan pesona dunia lama. Rumah Tudor dibangun oleh pengrajin yang menggabungkan elemen desain Renaisans dan Gotik untuk menciptakan gaya transisi yang menyebar ke seluruh Inggris hingga digantikan oleh arsitektur Elizabethan pada tahun 1560. Gaya Tudor terlahir kembali di Amerika Serikat pada tahun 1890-an dan tetap populer hingga tahun 1940-an. Ciri khas rumah Tudor adalah balok dekoratif vertikal panjang setengah kayu yang menciptakan tampilan dua warna. Namun, rumah Kebangkitan Tudor sering kali menghindari bata merah gaya Tudor asli, dengan detail hiasan di sekitar jendela, cerobong asap, dan pintu masuk.

 

Baca juga : Proses Desain Arsitektur dan 7 Tahapannya yang Diuraikan 

 

Arsitektur neoklasik

Arsitektur neoklasik mengacu pada gaya bangunan yang dibangun pada masa kebangkitan arsitektur klasik Yunani dan Romawi yang dimulai pada tahun 1750 dan berkembang pada abad ke-18 dan ke-19. Sementara arsitektur Kebangkitan Yunani menggunakan elemen klasik seperti kolom dengan detail Doric, Ionic, atau Korintus, Neoklasikisme dicirikan oleh kebangkitan volume klasik yang lebih lengkap dan seringkali berskala besar.

Beberapa gedung institusi dan pemerintahan yang paling terkenal dan dikenal di Eropa dan Amerika Serikat bergaya neoklasik, seperti Gedung Putih dan Gedung Capitol AS.

Arsitektur Cape Cod

Nama Arsitektur Cape Cod diambil dari nama wilayah pesisir Massachusetts yang memiliki gaya khas. Nyaman dan mengundang dengan mudah, rumah-rumah di Cape Cod menampilkan siluet yang sederhana, abadi, dan bersih dengan elemen-elemen seperti bingkai tiang dan balok kayu ek dan pinus serta lantai kayu keras; perapian batu bata; dan atap kayu lapis atau kayu cedar dan sirap dinding.

Pemukim Inggris pada abad ke-17 pertama kali mengadaptasi aula dan ruang tamu kayu Inggris dengan iklim keras di New England, menciptakan siluet yang lebih kasar dan lebih rendah agar tahan terhadap cuaca. Gelombang kedua, yang pada tahun 1920-1950an dikenal sebagai Kebangkitan Cape Cod pada tahun 1940an, membantu mempopulerkan gaya ini di seluruh Amerika Serikat, menjadi solusi ekonomi bagi Depresi dan ledakan perumahan pascaperang pada tahun 1940an, 1950an dan 1950an. . Bahkan di Amerika abad ke-21 yang berukuran sangat besar, rumah bergaya Cape Cod saat ini tetap mempertahankan daya tarik nostalgia yang populer dengan konstruksi baru dalam berbagai ukuran, mulai dari rumah luas hingga rumah mungil.

Arsitektur Italia

Arsitektur Italia mengacu pada gaya arsitektur spesifik abad ke-19 yang terinspirasi oleh arsitektur Renaisans Italia abad ke-16 dengan pengaruh indah yang menggabungkan elemen arsitektur dari masa lalu romantis yang melanggar beberapa aturan ketat. arsitektur klasik formal.

Gaya Italia dimulai pada tahun 1802 ketika arsitek John Nash membangun vila Italia pertama di Cronkhill, Shropshire, Inggris, dan dilanjutkan dengan karya Sir Charles Barry pada tahun 1830-an. Gaya ini menyebar ke seluruh Eropa utara, Kerajaan Inggris, dan Amerika Serikat dari akhir tahun 1840-an hingga tahun 1890-an. Ini adalah pilihan konstruksi yang sangat populer di Amerika Serikat pasca-Perang Saudara pada tahun 1860-an, digunakan di lingkungan pedesaan dan perkotaan.

Arsitektur Kebangkitan Yunani

Arsitektur Kebangkitan Yunani terinspirasi oleh abad ke-5 SM. Tentang simetri, proporsi, kesederhanaan dan keanggunan kuil Yunani kuno. Di Amerika Serikat, Kebangkitan Yunani mencapai puncak popularitasnya antara tahun 1825 dan 1860, menjadi gaya arsitektur nasional dominan pertama di Amerika Serikat ketika menyebar dari pantai timur ke pantai barat negara tersebut, meninggalkan gedung-gedung gedung DPR negara bagian, bank. . . dan setelahnya gereja-gereja New England, rumah petak, kabin kayu, dan rumah perkebunan di Selatan.

Terinspirasi oleh tempat lahirnya demokrasi, orang Amerika pada saat itu meminjam elemen klasik untuk merancang bangunan demokrasi baru, seperti kolom dengan detail Doric, Ionic, atau Corinthian yang dicat putih untuk meniru marmer yang digunakan di Yunani kuno. atap datar dengan atap pelana; dan trim pintu yang rumit. Interiornya sederhana, sepenuhnya terbuka; proporsi yang ramping; jendela dan pintu di lantai tinggi; langit-langit plester dekoratif; dinding plester biasa; lantai kayu lebar; dan cetakan dekoratif.

 

Baca juga : Rekomendasi Buku Pemasaran Terbaik 

 

Arsitektur Victoria

Istilah arsitektur Victoria tidak mengacu pada gaya tertentu, tetapi pada suatu era – pemerintahan Ratu Victoria dari tahun 1837 hingga 1901. Gaya ini berasal dari Inggris dan sebagian besar masih menentukan arsitektur kota-kotanya, namun berbagai gaya arsitektur Victoria menyebar ke tempat-tempat seperti Amerika Utara, Australia, dan Selandia Baru. Arsitektur Victoria dicirikan oleh pengabdiannya yang polos terhadap dekorasi dan desain interior yang penuh hiasan.

Beberapa fitur yang membantu Anda melihat gaya Victoria dari luar meliputi: atap yang curam; bata polos atau berwarna; hasil akhir dekoratif; outlet di atap; jendela geser dan jendela ceruk; menara segi delapan atau bundar; dan beranda sampul yang luas. Di dalam ruangan sering kali terdapat tangga besar; pengaturan yang rumit; langit-langit tinggi; panel kayu berukir rumit; dan perapian dekoratif.

Arsitektur Seni dan Kerajinan

Gerakan Seni dan Kerajinan merupakan reaksi terhadap gaya arsitektur Victoria yang penuh hiasan dan diproduksi secara massal, yang mencakup desain buatan tangan dan bahan-bahan alami seperti batu, bata, kayu, palu, dan tembaga. pengerjaan logam perunggu. Gerakan Seni dan Kerajinan, yang dimulai di Inggris pada pertengahan tahun 1800-an, berpindah ke Amerika Serikat pada awal tahun 1900-an untuk mencakup arsitektur, desain interior, tekstil, seni visual, dan banyak lagi. Gerakan Seni dan Kerajinan melahirkan banyak gaya arsitektur, termasuk rumah bergaya Pengrajin dan bungalo yang populer, struktur sederhana dan rumit yang awalnya dirancang untuk keluarga kelas pekerja.

Rumah bergaya Seni dan Kerajinan simetris; rendah ke tanah; dirancang untuk efisiensi dan perawatan minimal; mereka sering kali memiliki perapian besar; langit-langit rendah dengan overhang lebar; balok interior terbuka; rak buku, tempat duduk dekat jendela, dan lemari built-in; dan beberapa jendela dengan kaca kecil; beranda yang terlihat; dan denah lantai terbuka.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 weeks ago

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat - Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa…

2 weeks ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

3 weeks ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

3 weeks ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

3 weeks ago

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk…

3 weeks ago