Arsitektur

Arsitektur Dengan Konsep Antropometri dan Ergonomis

Arsitektur Dengan Konsep Antropometri dan Ergonomis – Mungkin kita semua mengetahui bahwa desain arsitektur dalam penciptaan sebuah gedung, apartemen atau gedung memegang peranan penting dalam proses produksi. Desain arsitektur kini telah berkembang dengan menerapkan desain yang cukup rumit dan unik agar lebih menarik dipandang mata dan tidak membosankan. Namun tahukah anda juga bahwa ketika anda membuat sebuah proyek arsitektur, perkembangan desainnya tidak hanya ditentukan oleh keindahan dan keunikan saja, namun banyak faktor yang mempengaruhi dan mendukung proses tersebut.

 

Arsitektur Dengan Konsep Antropometri dan Ergonomis

vmiredetstva – Oleh karena itu, seorang arsitek harus mampu mempertimbangkan dan mempertimbangkan konsep arsitektur berdasarkan berbagai faktor. Salah satu faktor penting dalam desain arsitektur adalah persoalan yang berkaitan dengan kenyamanan, mungkin lebih dikenal dengan istilah antropometri dan ergonomi.

Detail desain arsitektur yang menggunakan konsep antropometri dan ergonomis juga sangat mempengaruhi berhasil tidaknya suatu bangunan. Hal ini erat kaitannya dengan proses konstruksi, pemeliharaan, tata ruang dan kenyamanan serta penataan yang baik, yang mempengaruhi kemudahan penggunaan bangunan.

Bagaimana detail perancangan konsep bangunan yang baik dan hubungannya dengan antropometri
Dalam ilmu arsitektur khususnya dalam perancangan (desain) ruang atau bangunan, penerapan ilmu antropometri sangat bermanfaat dalam menciptakan ruang-ruang yang benar-benar ergonomis bagi penghuninya. Dengan cara ini kenyamanan ruangan semakin meningkat dan fungsi ruangan bisa lebih optimal.

Detail arsitektur dapat meningkatkan nilai sebuah bangunan dengan membuatnya lebih mudah untuk dibangun dan dirawat. Hal ini dapat dicapai dengan pertimbangan yang lebih mendalam tanpa merusak nilai estetika dan fungsional dari objek yang akan diprivatisasi.

Ini menjadi antropometri. Dengan kata lain antropometri adalah faktor-faktor yang mempengaruhi kenyamanan pengguna/pemilik hasil arsitektur yang diwujudkan dalam bangunan. Bisa berupa pemilihan material, nilai estetika, mekanikal dan elektrikal, kekuatan struktur, kegunaan dan lain-lain.

Faktor-faktor yang termasuk dalam desain arsitektur:

1. Membuat denah/gambar bangunan

Dalam membangun suatu bangunan/rumah/gedung, hal pertama yang dilakukan adalah membuat denah/gambar desain bangunan. Dari gambar/desain ini Anda dapat melihat beberapa hal terkait detail proyek arsitektur ini.

Baik itu bentuk bangunan, bahan bangunan, sistem kelistrikan dan lain-lain yang disesuaikan dengan kekuatan struktur bangunan dan juga nilai estetika yang sengaja ditambahkan pada bangunan/gedung/rumah tersebut.

Desain/gambar bangunan dikerjakan oleh perancang sesuai petunjuk arsitek. Baru kemudian, setelah proyek arsitektur selesai, arsitek melaksanakan denah tersebut dalam bentuk nyata, memenuhi pesanan dan mengawasi seluruh pembangun/pekerja proyek.

 

Baca juga : Tren Arsitektur Terkini yang Mulai Populer 

 

2. Pemilihan material

Langkah lain yang dapat dilakukan dalam desain arsitektur adalah pemilihan material. Beberapa material yang digunakan tentunya harus kuat, tahan lama dan memiliki nilai estetika yang baik.

Dengan kata lain, apabila suatu bangunan didirikan maka bangunan tersebut harus kokoh, kuat dan tahan lama. Namun juga memiliki nilai estetika yang bagus dan menarik untuk dilihat. Tentu saja salah satu hal yang mempengaruhi semua itu berasal dari bahan yang digunakan.

3. Kekuatan struktur

Seperti disebutkan sebelumnya, bangunan harus tahan lama dan kuat. Dengan kata lain, bangunan tersebut mampu menahan angin kencang, getaran seperti gempa bumi dan lainnya.

Selain pemilihan material yang tepat, kekuatan struktur yang digunakan pada bangunan juga mempengaruhi hasil bangunan yang kuat dan tahan lama. Perencanaan dan pembangunan suatu bangunan yang berkaitan dengan kekuatan struktur sudah pasti menjadi tanggung jawab seorang arsitek.

4. Utilitas

Memang benar bangunan mempunyai berbagai fungsi (utilitas). Baik itu gedung/fasilitas kawasan industri, perkantoran, sekolah, rumah sakit maupun bangunan tempat tinggal. Oleh karena itu, arsitek harus memahami tujuan bangunan yang dibangun.

5. Mekanikal dan Elektrikal

Selain faktor-faktor yang disebutkan di atas, arsitek juga harus memikirkan sistem kelistrikan yang digunakan pada bangunan tersebut. Sebab, tentu saja bangunan yang tidak dilengkapi sumber cahaya bisa dianggap bangunan gagal.

6. Nilai estetika

Seiring berjalannya waktu, nilai estetika pun menjadi faktor penting untuk diperhatikan. Nilai estetika yang dimaksud disini adalah nilai seni dan juga hal-hal yang berkaitan dengan unsur keindahan lainnya. Dimana dalam detail arsitektur ini nilai estetika atau nilai seni/dan unsur keindahan sama pentingnya dengan kekuatan struktur, fungsi fungsional dan juga pemilihan material pada bangunan.

Penerapannya dapat dilihat pada penataan ruangan (arrangement), penempatan furnitur dan bentuk atau desain furnitur yang akan dibuat. Jika suatu ruangan atau perabot tidak ergonomis maka akan terlihat kurang fungsional, betapapun indahnya desainnya.

 

Baca juga : Rekomendasi Buku Dongeng Yang Menyenangkan

 

Pengukuran Antropometri dan Ergonomis Sebagai Panduan Penentuan Desain Bangunan

Antropometri mempengaruhi banyak industri, proses, jasa dan produk dan memiliki dampak signifikan terhadap optimalisasi bangunan. Prinsip dasar antropometri adalah desain bangunan harus menyesuaikan dengan tubuh manusia, tidak ada konsep manusia harus beradaptasi dengan bangunan.

Antropometri memiliki dua bidang utama:

  • Antropometri statis (ergonomi) adalah pengukuran ukuran tubuh saat istirahat dan saat menggunakan furnitur dan peralatan (misalnya kursi, meja, tempat tidur, perangkat seluler, dll.).
  • Antropometri fungsional mengukur kemampuan yang berkaitan dengan tugas lokomotor, seperti meraih, mengarahkan dan menggerakkan, serta aspek lain yang berkaitan dengan penggunaan ruang dan peralatan.
  • Antropometri dalam perancangan bangunan bertujuan untuk memastikan bahwa setiap pengguna bangunan dapat hidup senyaman mungkin. Dalam prakteknya berarti dimensi harus sesuai, langit-langit harus cukup tinggi, lebar pintu dan koridor, dll. Dalam beberapa kasus, ini memiliki arti khusus dalam desain tempat kerja.
  • Antropometri memberi desainer berbagai persyaratan standar dan solusi yang disetujui untuk membantu memastikan desain yang tepat. Namun, penting untuk mempertimbangkan tujuan dan kebutuhan spesifik pengguna.

Apa yang diperlukan untuk mendefinisikan ergonomi?

Pengukuran antropometri merupakan salah satu komponen yang sangat penting untuk mengetahui tingkat ergonomis suatu bangunan, karena proyek arsitektur yang dibuat dilaksanakan pada suatu bangunan, ruangan atau bangunan yang secara alami digunakan manusia dalam aktivitas sehari-hari.

Antropometri dikembangkan sebagai metode yang digunakan oleh para antropolog fisik untuk mempelajari ukuran tubuh manusia. Pengukuran antropometri meliputi, khususnya:

  • ukuran (misalnya tinggi, berat, luas permukaan dan volume),
  • struktur (misalnya tinggi, lebar, panjang berbagai bagian tubuh) dan
  • komposisi (misalnya lemak tubuh) . persentase, kadar air dan berat badan).

Produsen Alat Ukur Antropometri Terbaik dari Solo Abadi Indonesia

Mendesain sebuah rumah, gedung atau ruangan idaman yang nyaman dan indah merupakan dambaan setiap orang, namun banyak hal dibalik itu yang ternyata mempengaruhi proses produksinya.

Tantangan terbesar bagi para arsitek yang mencoba menerapkan antropometri pada arsitektur bangunan adalah terkait dengan pengukuran tubuh manusia. Hal ini terutama karena ukuran tubuh manusia berbeda-beda menurut usia, jenis kelamin, ras bahkan faktor sosial ekonomi. Oleh karena itu, pengukuran yang dilakukan juga berbeda. Selain itu, pengukuran tersebut tidak hanya bersifat statis, tetapi juga dinamis sehingga arsitek harus mempunyai informasi mengenai dimensi tubuh pada saat seseorang bergerak, melakukan suatu aktivitas atau ikut serta dalam pekerjaan. Ukuran tubuh bervariasi sesuai dengan fungsi yang kita lakukan. Kami duduk, berdiri, atau melakukan aktivitas apa pun secara berbeda.

Recent Posts

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia

Taman Arsitektur yang Wajib Dikunjungi di Seluruh Dunia – Entah Anda memiliki pepatah hijau atau…

2 weeks ago

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat

Mendorong Desain Arsitektur Dari Baik Menjadi Hebat - Kita tahu bahwa arsitektur yang bagus bisa…

2 weeks ago

Bobot Garis dalam Arsitektur

Bobot Garis dalam Arsitektur – Salah satu tantangan terbesar bagi mahasiswa arsitektur adalah menggunakan bobot…

3 weeks ago

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek

Apa Yang Dilakukan Seorang Arsitek - Arsitek adalah salah satu kata, seperti kurator, yang sering…

3 weeks ago

Apa itu Desain Arsitektur

Apa itu Desain Arsitektur - Desain arsitektur adalah perencanaan dan desain bangunan, lanskap, dan struktur…

3 weeks ago

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek

Mengapa Anda Tidak Harus Menjadi Arsitek – Menjadi seorang arsitek jelas bukan merupakan karir untuk…

3 weeks ago